l’experience Inoubliable


>

Tahun 2015 menjadi tahun yang takkan terlupakan bagi ketiga mahasiswi Sastra Perancis Universitas Padjadjaran. Bagaimana tidak, pasalnya ketiga mahasiswi Sastra Perancis UNPAD ini mendapatkan kesempatan dan pengalaman yang sangat luar biasa. Di tahun 2015, mereka melakukan kunjungan ke beberapa kota di Perancis, bukan hanya di ibukota Perancis, yaitu Paris. Tetapi mereka juga mengunjungi dan tinggal beberapa waktu di kota-kota lainnya, seperti La Baule, Le Mans, Châteaubriant etc. dan beruntungnya, kita berhasil mewawancarai salah satu dari mereka yang pergi ke sana beberapa waktu lalu.

Avianna Ricitra, atau yang akrab kita sapa kak Avi menceritakan pengalamannya selama berada di Perancis, “Selama disana kita banyak banget ngelakuin kunjungan ke balai kota, dijamu sama walikota, sampe bosen ngantuk-ngantuk di acara jamuannya hahaha, yang paling bikin semangat dari jamuannya adalah kita dikasih makanan, souvenir dan foto bareng. Terus selain itu, tau sendiri kan ya kalo di Perancis tuh rasanya kaya ada sejuta château yaa, kita banyaaak banget kunjungan ke château juga, sampe bosen hahaha. Ohya, sama katedral dan chapel! Ditambah lagi gereja-gerejanya indah banget disana. Dan selama aku masuk ke katedral dan chapelnya, aku ngerasa nyaman banget sumpaaah. Entah terbuat dari bahan apa bangunannya, tapi dindingnya tuh kaya batu gitu dan ngga di cat yang bikin pas masuk kedalemnya tuh dingiin banget, kontras sama cuaca summer diluar bangunannnya”, ungkap kak Avi.
« Kan kakak tinggal disana paling lama di kota La Baule, menurut kakak La Baule itu gimana sih ? »
“Hmm La Baule yah.. Setelah program itu, bagi aku La Baule itu kaya rumah kedua. Selain host family aku yang sangat ramah dan bikin nyaman, kota itu pun nyaman banget. La Baule memang bukan kota yang besar, tapi setiap aspeknya berhasil bikin aku terkesan. Mulai dari sejarah terbentuknya kota itu, arsitektur bangunannya, kekayaan alamnya, keunikan tata kotanya, sampai budaya dan tentu kulinernya yang punya ciri khas. Selama summer disana, aku juga merasa cocok dengan cuacanya yang rasanya sangat bukan seperti summer pada umumnya, ngga kaya di Paris yang sangat panas. La Baule memang saat itu punya sinar matahari terik tapi anginnya masih kenceng, jadi bikin kita lupa sama panasnya. Selain itu sewaktu-waktu bisa dingin sedingin-dinginnya sampe bikin aku pake piyama panjang yang padahal disini Indo pun aku gapernah pake karena emang tebel bahannya dan juga kaos kaki terus selimut. Udaranya pun bikin sehat, tanpa polusi. Rambut diurai disana tuh malah bikin bagus, beda sama disini malah bikin lepek dan bau asep apapun. Sebenernya banyak hal yg berkesan dari La Baule, karena memang kita banyak menghabiskan waktu selama 3 minggu disana, jadi banyak banget kenangannya dari yang lucu, sedih, sampe seneng. Misalnya pas minggu pertama di asrama di La Baule, sama sekali gaada wifi, kita semuanya gabut luar biasa tanpa HP. Sedih karena gabisa komunikasi sama keluarga kita. Aku sampe gatau kapan Idul Fitri, tapi ajaibnya tuh suatu hari aku dikasih tau kalo akhirnya ada wifi walaupun lemot, aku sampe post di line buat nanyain kapan lebaran dan ternyata besok. Jadi malem lebaran tuh seolah olah dapet hadiah wifi, hahaha. Akhirnya bisa video call sama keluarga pas hari lebaran walaupun cuma 5 menit :’) daaaaaan dari 48 stagiaires, ada 4 orang yg muslim. Pas hari lebaran besoknya tuh 2 temen cowo aku orang Aljazair takbiran gitu. Dan kita berempat pelukan nangis hahaha. Tapi pas banget, di hari kita sedih gitu karena pertama kali lebaran jauhan sama orang tua dan rumah dan ga denger takbiran sedikitpun, hari itu ternyata semua stagiaires diajak jalan jalan ke suatu tempat sejenis Dufan gitu tapi disini isinya wahana pertunjukan, bukan wahana bermain, namanya Puy du Fou. Kerennya parah banget! Bikin kita lupa sama sedih kita. Dan intinya yang aku pahami disini tuh yaitu, cara hidup orang Perancis yang merupakan hal baru banget yang aku rasain. Emang bener ternyata, il faut le vivre pour le comprendre, kita harus mengalaminya untuk memahami sesuatu ❤ ”, ungkap kak Avi sambil sedikit terharu.
Tidak hanya menceritakan pengalamannya loh, selain itu kak Avi juga membagikan tips and steps buat kita untuk bisa mengikuti jejak mereka, diantaranya :
1. Buka laman amicif.fr, lalu pilih opsi “s’inscrire”, dan daftar online di laman itu setelah sebelumnya pilih centre yang diminati.
2. Setelah daftar online selesai, kita akan dikirim email sama Amicifnya tentang recap data yang udah diinput sama syarat yang harus kita lengkapi contohnya, scan recto verso passporte, foto diri (tidak harus pas foto), surat rekomendasi dosen, surat rekomendasi parrain (orang yang udah pernah partisipasi di CIF kaya kita ini), surat izin orangtua, lettre de motivation, scan sertifikat DELF/attestation de réussité (kalau belum dapat sertifikat, sama video kita yang didalemnya berisi perkenalan diri dan alasan kita ingin ikut program tersebut.
3. Semua persyaratan dikirim email dan pos langsung ke Perancis. Tapi ada juga centre yang ngebolehin cuma via email, tinggal konsultasi aja nanti sama responsable-nya.
Pendaftaran programnya teratur dibuka setiap Januari sampai pertengahan Maret. Jadi kalau sudah masuk bulan Januari silakan cek laman amicif.fr itu dan kalau ada yang mau ditanyakan bisa langsung menghubungi yang sudah pernah berpartisipasi di program tersebut untuk lebih lanjutnya dan menghindari kesalahpahaman ketika daftar ulang dan menyiapkan persyaratannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *